Menu

Tepat dan cepat menurunkan panas untuk anak-anak dan dewasa

(Ruang Sehat) Terkadang suhu badan seseorang atau anak kita panas tinggi tiba-tiba biasa di sebut dengan demam tinggi, panas atau demam ini bukan merupakan suatu penyakit, melainkan tanda dari bermacam-macam penyakit. Namun begitu, panas yang tinggi dapat membahayakan, terutama bagi balita dan anak-anak.

Apayang dilakukan bila seseorang menderita panas tinggi atau demam :

1. Lepaskan seluruh pakaian yang membungkusnya, terutama anak kecil harus dibiarkan telanjang samapai panasnya turun.

Jangan sekali-kali membungkus anak yang menderita panas dengan pakaian atau selimut. Tindakan ini akan maenaikkan suhu badannya.

AWAS , Membungkus rapat-rapat seorang anak yang menderita panas merupakan tindakan yang membahayakan anak tersebut.

Udara segar dan hembusan angin yang perlahan-lahan tidak membahayakan penderita panas. Sedangkan angin yang sejukmembantu menurunkan panas.

2.Berikan obat untuk menurun panas seperti aspiri. Untuk anak-anak dapat diberikan acetaminophen (paracetamol).

3.Penderita panas atau demam harum minum banyak air, sari buah, atau cairanlainnya. Terutama bagi anak-anak dan bagi bayi, air minum harus di rebus dahulu dan kemudian di dinginkan.

4. Kalau perlu carilah penyebab panasnya dan obati, bila perlu hubungi dokter dan rumah sakit terdekat.

Bagaimaan bila keluarga anda menderita Panas yang sangat tinggi (diatas 40 derajat celcius) ?

Panas yang sangat tinggi dapat membahayakan kalau tidak segera di turunkan. Panas tinggi dapat menyebabkan kejang (kaku) atau bahkan kerusakan otak untuk selama-lamanya ( kelumpuhan, keterlambatan mental, penyakit ayan, dan lain-lain). Panas tinggi sangat berbahaya terutaman bagi anak-anak.

Apayang harus dilakukan bisala panas melebihi 40 derajay Celcius ?, maka harus di turunkan dengan jalan:

1. Lepas semua pakaian dan biarkan telanjang.

2. Kipasi badannya.

3. Siram tubuhnya dengan air dingin, atau letakkan kain yang telah dibasahi dengan air dingin atau es pada dada dan dahi. Kain dikipasi dan sering diganti supaya tetap dingin. Lakukan hal tersebut samapai panasnya turun di bawah 38 derajat celcius.

4.berikan minum air dingin.

5. Berikan obat penurun panas. Aspirin sangat baik umtuk menurunkan panas. Apabila penderita tidak dapat menelan obat makan haluskan dahulu dan campurlah dengan air dan kemudian masukkan ke dalam anus (untuk menimbulakn buang air besar) dengan mengunakan semprit tanpa jarum suntik. Sebagian dokter mengangap acetaminophen (Paracetamol) lebih aman daripada aspirin bagi anak-anak kecil

Jika panas yang tinggi tidak segera turun atau jika serangan kejang mulai terjadi, dinginkan terus dengan air dan cepatlah minta pertolongan dokter

Read more...

Apakah Rokok Elektrik (Vaping) dapat membantu orang untuk berhenti merokok ?

(RuangSehat)Pada saat ini bila kita sering keluar rumah atau makan siang di restoran maka kita akan banyak melihat trend baru di kalanggan masyarakat remaja dan dewasa yaitu rokok elektronik atau  E-cigarettes yang lebih dikenal dengan nama VAPING. Untuk anda yang belum mengenal rokok elektrik atau VAPING ini adalah sebuah perangkat nikotin yang dapat menghasilkan aerosol (uap) yang berasal dari pemanasan propilen glikol atau gliserol, nikotin, dan zat tambahan lainnya sebagai penganti rokok tembakau. 

Didalam Vaping tersebut terdapat cairan nikotin yang dapat di atur kadar nikotinnya mulai dari 24mg, 18mg, 12mg, 9mg hingga 0 mg per mililiternya. Dan juga terdapat bebagai macam perasa buatan seperi rasa menthol, rokok kretek, kopi dan bahkan rasa buah.

Diberitakan DAILYMAIL bahwa Perokok yang menggunakan vaping cenderung berhenti atau mengurangi merokok mereka, diklaim dari tinjauan data percobaan yang dilakuakn secara independen.

Hampir satu dari 10 perokok yang menggunakan e-rokok telah mampu keluar dari kebiasaan merokok sampai satu tahun kemudian, dan sekitar sepertiga telah mengurangi merokoknya.

Tinjauan dua percobaan yang diterbitkan hari ini di The Cochrane Library, produsen terkemuka dunia dari tinjauan sistematis.

Sekitar sembilan persen dari perokok yang menggunakan rokok elektrik mampu berhenti merokok sampai dengan satu tahun, dibandingkan dengan empat persen dari mereka dalam uji coba menggunakan nictotine bebas rokok.

Kontroversi berlanjut mengenai apakah VAPING tidak memiliki berpengaruh yang buruk, di tengah kekhawatiran bahwa menggunakan mereka di tempat umum akan dibolehkan merokok , terutama di kalangan anak muda, dan menurunkan tingkat pengunaan roko tembakau.

Di beritakn pula DAILYMAIL bahawa Profesor Peter Hajek dari Pusat Inggris untuk Tembakau dan Alkohol Studi di QMUL, mengatakan perokok yang ingin berhenti tetapi gagal menggunakan alat bantu konvensional seperti patch harus mencoba membeli VAPING.

Data percobaan menunjukkan tidak ada efek samping yang serius dari tingkat penggunaan jangka menengah, katanya.

"Meskipun keyakinan kita dalam efek rokok elektronik sebagai intervensi berhenti merokok terbatas karena jumlah kecil dari percobaan, tetapi hasilnya menggembirakan" katanya.

Seperti diberitakan DAILYMAIL bahwa sekitar 2,1 juta warga Inggris menggunakan VAPING bertenaga baterai - perangkat yang memungkinkan pengguna untuk menghirup uap nikotin sambil menghindari bahaya yang disebabkan oleh asap rokok konvensional.

Diperkirakan bahwa dua pertiga adalah perokok saat ini, banyak yang mencoba untuk berhenti, dan sebagian besar sisanya adalah mantan perokok.

Pengawas obat Inggris telah memutuskan mereka harus diatur sebagai obat untuk membuat produk 'lebih aman dan lebih efektif' tapi ini tidak akan terjadi sampai 2016.

Di Wales, legislator kesehatan konsultasi pada rencana untuk menjadi  bagianyang  pertama dari kerajaan  Inggris untuk melarang rokok elektrik  di tempat-tempat umum dan tertutup.

Beberapa negara telah melarang mereka pengunaan rokok elektrik sama sekali termasuk Norwegia, Singapura, Brasil, bersama dengan Australia Barat.

Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan pada bulan Agustus bahwa perangkat berisiko bagi pengamat melalui emisi 'racun' zat dan memperingatkan bukti yang terbatas mereka membantu orang berhenti merokok.

The Cochrane review memandang dua percobaan yang melibatkan 662 perokok, dan 11 studi observasi.

Beberapa ahli khawatir rokok elektrik bertindak sebagai gateway untuk merokok pada orang yang lebih muda, yang mungkin tidak mulai merokok sebaliknya.

Para peneliti menemukan 36 persen dari pengguna rokok elektrik dibelah dua jumlah rokok konvensional mereka digunakan, dibandingkan dengan 28 persen mendapatkan alternatif bebas nikotin.

Profesor Hajek mengatakan kritik yang mengatakan rokok elektrik mungkin mengandung beberapa racun harus menyadari bahwa mereka tidak dibandingkan dengan 'udara segar' tapi bahaya yang dikenal rokok konvensional.

Kehebohan atas rokok elektrik dan oposisi tak terduga dari beberapa kalangan, termasuk dokter kesehatan masyarakat, itu mungkin karena itu menjadi sebuah 'teknologi mengganggu', katanya.

Ini mengancam kepentingan pribadi, dari produsen tembakau kepada mereka dengan membuat opini  'membentuk posisi kesehatan masyarakat' tambahnya.

Profesor Robert Barat, editor-in-chief dari Ketergantungan dan Direktur Penelitian Tembakau di University College London, mengatakan: "Penelitian ini memberitahu kita bahwa bahkan rokok elektronik gaya yang lebih tua meningkatkan perokok kemungkinan mampir sekitar 50 persen.

"Ini hari-hari awal, tapi sejauh ini tampaknya bahwa perangkat ini telah membantu puluhan ribu perokok untuk menghentikan setiap tahun."

Dr John Middleton, wakil presiden untuk Kebijakan di Fakultas Kesehatan Masyarakat mengatakan: "Posisi kami tetap bahwa sementara e-rokok dapat membantu perokok yang ingin berhenti, kita belum memiliki cukup bukti dampakrokok elektrik terhadap orang lain, terutama anak-anak dan perokok yang juga menggunakan rokok elektrik.

"Ada bukti yang baik bahwa kebanyakan orang mulai merokok di usia remaja dan bahwa cara yang paling efektif untuk berhenti merokok adalah melalui NHS berhenti layanan merokok.

"Ini telah mengambil beberapa dekade upaya berkelanjutan untuk menciptakan masyarakat di Inggris di mana merokok sekarang tidak dilihat sebagai norma.

'Kekhawatiran kami adalah bahwa rokok elektrik bisa membalikkan ini dan menciptakan generasi baru dari pelanggan untuk industri tembakau, yang lain mungkin tidak sudah mulai merokok. "

 

 

Read more...
Subscribe to this RSS feed